Singgung Pembangunan IKN, PDIP Ingatkan Seharusnya Tak Mengemis ke Investor

GELORA NEWS – Sekretaris Jenderal (Sekjen) DPP PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto menyatakan proses pembangunan Ibu Kota Nusantara (IKN) harus memerhatikan pemanfaatan SDM Indonesia, teknologi, dan geopolitik. Ia menekankan, Indonesia seharusnya tidak perlu mengemis dalam pembangunan IKN.

“Apakah dengan memindahkan ibu kota kita menjadi hebat? Kita menjadi hebat, kata Bung Karno, kalau kita menguasai dengan kesadaran geopolitik tadi, kita menguasai ilmu pengetahuan,” kata Hasto di Sekolah Partai, Lenteng Agung, Jakarta Selatan, Kamis (6/6).

Hasto menegaskan, perlunya perumusan kepentingan nasional dalam membangun IKN, salah satunta teknologi. Hasto mencontohkan Bung Karno dalam memajukan negara banyak melahirkan insinyur.

“Bung Karno mengirim begitu banyak orang untuk bisa mengolah kekayaan alam kita, oleh insinyur-insinyur kita, anak-anak sekolah kita yang dikirimkan ke luar bukan mengemis investor pada modal, mereka ini sama dengan cara Belanda dulu, tidak berubah,” tegas Hasto.

Meski demikian, ia menekankan pentingnya politik luar negeri diperbarukan. Serta mampu memperbaiki pengelolaan sumber daya alam.

“Jadi, sumber daya alam bukan di depan, bukan di depan dalam memperjuangan kepentingan nasional kita. Ini teruji secara teoritis, secara empiris,” ucap Hasto.

“Jadi, maka mari kita sebagai anak-anak muda, sebagai kader-kader bangsa Indonesia. Indonesia bukan bangsa sembarangan. Indonesia itu lahir melebihi revolusi Perancis,” imbuhnya.

* Artikel berita ini bersumber dari media Online (Gelora News)

Leave a Comment